Pulang (Home)


Judulnya pulang. Sesuai tema pembicaraan di atas motor bersama seorang sahabat malam ini.

Juni 2014 telah tiba. Tinggal menghitung hari maka tiba saatnya saya akan melepas status lajang. Sempat bertanya tadi, apa yang beda nanti ya setelah saya melepas lajang? Lalu teman saya menjawab, tidak akan ada yang berubah, semua akan sama saja. Mungkin dia ingin menenangkan hati saya. Mungkin.

Well, malam ini sebenarnya pertemuan saya dengan Pare–sahabat saya sejak kecil– random saja. Karena tiba-tiba mood lagi naik turun (mungkin efek menjelang hari H) akhirnya sepulang dari kantor langsung ngajak Pare ketemuan. Pikiran pertama yang ada di kepala makan sushi. Maka pergilah kami ke resto sushi di bilangan MT Haryono dan melanjutkan obrolan di sebuah coffee shop samping resto.

Saat lagi sibuk selfie, Pare tiba-tiba bilang, “Ni ngopi-ngopi terakhir sama lu yak sebelum manten?”

Saya sih nggak kepikiran begitu tadi. Tapi mungkin bisa jadi. Setahun belakangan kami biasanya ngopi di Kalibata City. Karena Pare tinggal di sana. Jadi acara dadakan tadi benar-benar nggak terencana dengan suasana baru. Muak juga tiap hari di Kalibata, hehe. Saya sih yakin, setelah menikah tetap akan bisa nongkrong ngopi sama sahabat-sahabat. Secara si cami juga akrab banget sama dua sahabat saya, Asti dan Pare. Tapi mungkin intensitasnya nggak setiap hari seperti saat lajang ini. 

Di perjalanan pulang mengantar Pare ke Kalibata, saya spontan menunjukkan sebuah tempat masih di kawasan MT Haryono. Bengawan Solo coffee shop yang letaknya di dalam SPBU MT Haryono. Nggak cakepss sih tempatnya, lebih kayak tempat singgah buat ngopi. Tapi lumayan ada balkon buat smoking dan free wifi😀 Di tempat itu biasanya saya ngobrol sama si cami dari masih temenan sampe pacaran, sampe merencanakan nikah.

“Gue diajakin nikah di situ tuh, Re. Geblek ye.”

“Lha, serius lo?”

Saya pernah punya kenangan sama Pare memang di awal hubungan serius saya sama si cami. Jadi suatu hari saya lagi nemenin Pare dinner, si cami mendadak ngajak ketemu untuk ngomong serius. Di situlah saya nge-ditch Pare alias ninggalin sahabahat saya itu di tengah acara makan malam. Pare waktu itu kesel dan bilang, “biasanya orang yang nge-ditch gue akhirnya nikah nih, Weq. Temen gue kemaren gituin gue nikah akhirnya, udah dua yang begitu.” Lalu, saya akhirnya jadi yang ketiga. (Akan) nikah setelah nge-ditch Pare, hehehe. (Jadi buat yang mau nikah.. well, saya nggak nyaranin untuk nge-ditch Pare sih :p)

Malam waktu si cami ngajak nikah cukup berkesan, walaupun cara yang dilakukan jauh dari romantis. Saya emang bukan tipe cewek mengharu biru yang suka bunga sih, jadi cara cool-nya si cami ngajak saya nikah di coffee shop waktu nongkrong bareng udah pas di hati lah. Pas ditembak, mau nikah sama gue nggak, terus terang udah nggak mikir lagi, langsung jawab mau. Nggak mikir duit dari mana, ke depannya gimana. Karena menurut saya, orang ini memang sudah seperti ‘rumah’ bagi saya.

Kembali ke topik pulang, kata ini diucapkan Pare di atas motor sesaat saya menunjukkan dan menceritakan sedikit ‘kronologi’ awal rencana pernikahan saya dengan si cami. “Gue melihat pasangan itu ya seperti pulang ke rumah. Lo ketemu Mas Bayu, ya seperti pulang ke rumah. Begitu kan, Weq?”

Nggak bisa dibantah. Sedianya memang begitu. Alasan saya dulu beberapa kali nggak menerima ajak Mas Bayu untuk pacaran salah satunya karena nggak mau buru-buru menikah. Saya merasa takut masa muda saya hilang. Nanti nggak bisa bebas lagi. Dan masih banyak kecemasan lainnya. Intinya sih belum siap. Karena beberapa kali dengar curhatan Mas Bayu waktu masih berteman, dia memang mencari pasangan yang sudah siap untuk serius. Dan waktu itu saya belum (mau serius). Tapi, seperti yang sudah saya ceritakan sebelumnya, waktu ‘ditinggal’ memang ada rasa jauh dari ‘rumah’. Sampai akhirnya bertemu dan dekat lagi, saya merasa menemukan rumah tempat saya berpulang. Hangat. Nyaman. Terserah mau ngapain aja. Kalau berantakan ditata lagi. Cuma kali ini ngerapiin rumahnya bareng-bareng. Seru juga ternyata.

Lalu bagaimana persiapan nikah?

Ternyata seru. 

Saya biasa mengatur segala sesuatunya sendiri. Memutuskan sendiri mau saya. Sudah terbiasa mandiri. Di persiapan ini, saya harus adaptasi untuk kompromi. Bukan cuma sama si cami, melainkan juga sama keluarga masing-masing. Karena setelah nikah, keluarga saya kan bakal nambah. Bakal punya mama dan papa lagi. Punya dua adik pula. 

Kalau kata orang-orang, mau nikah banyak cobaannya. Iya memang benar. Yang paling penting sih, harus ada yang mau ngalah. Alhamdulillah banget punya cami yang mau dengerin mau saya. Punya keluarga yang memberi kebebasan pada saya untuk memutuskan sesuai kemauan saya. Alhamdulillah juga, biaya menikah pure patungan saya dan cami. Nggak minta ke keluarga. Itu yang paling membanggakan sih menurut saya. Prinsip kita berdua sama, nggak mau buat repot keluarga. Pokoknya kita yang mau nikah, risiko kita yang tanggung, konsekuensi dan tanggung jawab ada di tangan kita berdua. Belajar banget deh, sama-sama menikmati prosesnya🙂

Deg-degan nggak mau nikah?

Sampai sekarang sih belum. Lebih exciting pengen buru-buru travelling sambil honeymoon malah, hahaha. Tentunya dengan status baru. 

Jadi, ya begitu deh kebahagiaan saya menuju tanggal pernikahan yang kami pilih (secara random). Mau nikah itu memang nggak harus punya tabungan segunung dulu. Saya dan cami pun kemarin nekat senekat-nekatnya. Ada seni jantungannya juga, hihihi. Dengan ridho Allah dan orangtua, InsyaAllah semuanya lancar. Kendala pasti ada solusinya. Mudah-mudahan pas hari H lancar ya, meski diet saya nggak sukses saya bisa tetap cantik di pelaminan pakai suntiang impian saya😀

2 thoughts on “Pulang (Home)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s